Jambore Gresik Sumpek Ikon Baru Gresik

Editorial Minggu
Jambore Band Gresik Sumpek 2011 yang dilaksanakan di pelataran lapangan futsal HFC Gresik Kota Baru Minggu (13/02/11) menjadi jalan baru sebuah akun fecebook Gresik Sumpek sebagai ikon masyarakat Gresik.

Jambore dengan 35 peserta dari Gresik, Mojokerto dan Jombang ini merupakan sukses sebuah akun  jejaring sosial Facebook yang mampu menjadi tren setter baru di masyarakat. Sukses peserta namun sayang kurang suksek acara, Jambore dengan banyak peserta dan berada di lapangan yang sempit menjadikan event ini kurang greget. walaupun panitia menyadari event ini masih yang pertama, namun disayangkan belum mampu menyentuh masyarakat Gresik. Padahal Tujuan event ini adalah media komunikasi Gresik Sumpek dengan masyarakat.

Akun Gresik Sumpek muncul menjelang Gresik  mengadakan Pemilihan Bupati tahun 2010.  Akun ini muncul sebagai rasa kegalauan warga Gresik atas nasip kota yang puluhan tahun tidak ada perubahan yang signifikan.

Namun yang menarik, dalam postingan pada dinding Gresik Sumpek, walaupun nama akun yang provokatif, tapi isinya datar-datar saja.

Para facebooker tertarik untuk berteman dengan Gresik Sumpek karena kebanyakan mereka merasa sama-sama “sumpek” melihat Gresik.

Fenomena Gresik Sumpek memang patut diapresiasi, muncul dari kesederhanaan sebuah akun  Facebook dengan dukungan menchandise kaos berlogo Gresik Sumpek yang besar, kini merambah dunia entertaiment diawali dengan jambore band yang diikuti 35 group, dimungkinkan Gresik Sumpek bisa menjadi ikon baru kota Gresik yang sudah kehilangan identitas.
Semoga Gresik Sumpek tidak sumpek lagi.

>