banner 728x90

[Update] Ini 5 Negara Baru Terpapar COVID-19

foto: WHO

Lima negara baru yang melaporkan kasus COVID-19 dalam 24 jam terakhir ke badan kesehatan dunia WHO pada Kamis (05/03/2020) Bosnia dan Herzegovina, Gibraltar, Hongaria, Slovenia, dan Palestina)

Untuk mengantisipasi peningkatan jumlah kasus COVID-19, Wilayah Asia Tenggara bersiap untuk meluncurkan kegiatan respon cepat dengan melibatkan masyarakat, pengadaan alat pelindung diri (APD), dan
memastikan laboratorium memiliki kapasitas untuk menguji COVID-19 atau mengirimkan sampel
ke laboratorium rujukan global.

Setelah India, Indonesia dan Thailand mengkonfirmasikan kasus baru COVID-19, Organisasi Kesehatan Dunia hari ini meminta negara-negara di Wilayah Asia Tenggara untuk memperkuat kesiapsiagaan untuk semua skenario yang mungkin dan memastikan langkah-langkah penahanan awal.

“Prioritas utama negara harus siap untuk meluncurkan respons cepat terhadap kasus pertama, klaster pertama, dan bukti pertama transmisi masyarakat. Tindakan penahanan dini dapat membantu negara-negara menghentikan penularan, ”kata Dr Poonam Khetrapal Singh, Direktur Regional, WHO Wilayah Asia Tenggara.

Lima dari 11 negara di kawasan ini telah mengkonfirmasi kasus COVID-19 – Thailand 43, India 28, Indonesia 2 dan Sri Lanka dan Nepal masing-masing.

“Risiko coronavirus baru sangat tinggi di seluruh dunia dan di Wilayah Asia Tenggara WHO berharap negara-negara ini dapat Mengidentifikasi kasus-kasus tersebut dengan cepat, mengisolasi mereka dan mengetahui siapa saja yang melakukan kontak dengan mereka adalah inisiatif penting untuk membantu membatasi penularan dari orang ke orang. Kecepatan respons kami sangat penting, yang hanya mungkin jika kami siap, ”kata Direktur Regional.

Dr Khetrapal Singh mengatakan ada tiga prioritas untuk kesiapan negara – melindungi pekerja kesehatan, melibatkan masyarakat dan memberdayakan mereka dengan informasi yang tepat waktu dan akurat untuk memungkinkan mereka mengambil langkah-langkah perlindungan, khususnya mereka yang berisiko tinggi, dan melakukan yang terbaik untuk mengatasi epidemi di negara-negara yang paling rentan.

Virus ini dapat menyebabkan gejala ringan, seperti flu, dan juga penyakit yang lebih parah. Pasien memiliki berbagai gejala seperti demam, batuk, dan sesak napas. Berdasarkan data saat ini, secara global 81% kasus tampaknya memiliki penyakit ringan, sekitar 14% tampaknya berkembang menjadi penyakit parah, dan sekitar 5% kritis.

Orang-orang dapat melindungi diri mereka sendiri dan mencegah penyebaran virus dengan mempraktikkan kebersihan tangan, menutupi batuk dan bersin mereka, menjaga jarak dari orang lain jika mereka sakit dan dari mereka yang sakit, katanya.

Pencegahan dan pengendalian infeksi sangat penting dalam fasilitas kesehatan untuk COVID-19.

Menjabarkan langkah-langkah kesiapsiagaan dan respons serta kapasitas di Wilayah Asia Tenggara WHO, Dr Khetrapal Singh mengatakan, WHO membantu negara-negara dalam kesiapsiagaan dan perencanaan respons, berkoordinasi dengan organisasi mitra lainnya; sesuai pedoman global yang diperbarui. Semua negara anggota telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah untuk mencegah penyakit dan melindungi warga negara mereka.

Sembilan dari 11 negara sekarang memiliki kapasitas untuk menguji COVID-19. WHO mendukung negara-negara dengan persediaan untuk laboratorium. Untuk negara-negara yang tidak dapat menguji, WHO membantu pengiriman sampel mereka ke laboratorium rujukan global, tiga di antaranya di Wilayah – dua di Thailand dan satu di India.

Hampir 300.000 alat pelindung diri yang terdiri dari topi, kacamata, masker bedah, gaun sarung tangan dll, telah dipasok ke negara-negara anggota.

WHO sedang mengadakan pelatihan untuk negara-negara di bidang kesiapsiagaan dan respon kritis seperti pengawasan, pengujian di laboratorium, manajemen klinis kasus, pencegahan dan pengendalian infeksi, mengkomunikasikan penyakit kepada masyarakat dll.

Secara global, WHO terus-menerus menganalisis data, karena semakin banyak informasi masuk, dan bekerja sama dengan para ahli global untuk lebih memahami penyebaran, faktor risiko, dan sumber infeksi.

Pada 28 Februari, WHO menaikkan penilaian risiko untuk wabah COVID-19 secara internasional dari “tinggi” menjadi “sangat tinggi” hampir sebulan setelah novel coronavirus dinyatakan sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional – peringatan tingkat tertinggi WHO.

Tags: