caption

Sebagian TV Bakal Disuntik Mati oleh Pemerintah, dan SAYA SUKA!

 

TV analog punya kelemahan yang khas ya. Karena sinyalnya itu berupa gelombang yang mudah kena gangguan, bisa berubah bentuk selama perjalanan, bisa karena jarak yang jauh lah, atau hujan lah, badai lah, petir lah, kualitas siaran di TV kita pun jadi mudah keganggu juga.

Kayak ada semut-semut gitu, suara kresek-kresek… Anda pasti pernah ngerasain… Sementara buat TV digital, bentuk datanya bukan gelombang naik turun, tapi rangkaian angka 0 dan 1. Digital!

Jadi di tengah perjalanan, bentuk datanya nggak pernah berubah. Tapi walaupun jenis sinyalnya beda, mau analog atau digital, antena buat nangkepnya tuh tetep sama ya, antena analog, bisa dipake buat nangkep sinyal digital juga.

 

Antena itu nggak usah dipusingin soal ini. Yang harus diperhatiin itu..

. Justru tuner yang ada di dalam TV ini. Di sini masalahnya. Kalau TV analog, tunernya cuma bisa nerjemahin sinyal analog jadi gambar dan suara. Kalau dikasih sinyal digital, dia sama sekali nggak ngerti.

Jadi ya blank aja. Kalau tuner digital, dia bisa terjemahin sinyal digital, dan juga sinyal analog. Jadi itu beda yang paling mendasar antara TV analog dan digital. Cara terjemahin sinyalnya. Tuner yang ada di dalamnya.

Karena sinyalnya beda, kualitas gambar juga beda. Ciri khas siaran digital itu, nggak bakal ada yang namanya gambar semutan atay suara kresek-kresek. Resolusinya bisa Full HD lagi. Tajem jadi..

. Kalau dapet sinyal, pasti gambar bakal bersih dan suara jernih. Kelemahan TV digital itu, kalau sinyal lemahnya udah ngelewatin bates toleransi, ya TV nggak bakal nayangin suara sama gambar sedikitpun. Burem pun nggak. Kalau ada ya gambarnya langsug bagus kalau nggak ada langsung nggak ada.

Sifatnya digital banget. Absolut. Jadi kalau anda pengen pastiin jenis TV yang anda punya sekarang, digital atau analog, ambil remote TV anda, terus coba main-mainin menunya, ada pilihan buat setup channel digital nggak? Nggak bisa cuma liat bentuk fisiknya aja ya.

 

Soalnya ada yang bilang kalau TV tabung itu pasti TV analog, kalau udah flat pasti digital.

Ya belum tentu, kayak TV Samsung saya ini, bentuknya flat, tapi dia masih analog. Anda juga nggak bisa langsung judge kalau TV anda pasti analog, kalau siarannya ada semut. Siapa tahu TV anda digital, tapi nangkep sinyal analog, karena sekali lagi, TV digital bisa nampilin siaran analog. Tapi analog ga bisa tampilin digital. Dan itu bagian yang jadi masalah utamanya.

Karena mulai tahun depan, siaran analog udah dimatiin secara bertahap.

 

Dimulai dari 30 April 2022, sampe target mati total di tanggal 2 November 2022. Ini program pemerintah yang dikasih nama ASO, Analog Switch Off. Sebenernya, tanggal 30 April itu tanggal ngaret ya. Rencana awalnya malah 17 Agustus 2021 kemaren, tapi ditunda dulu karena lagi fokus sama pandemi, terus kominfo juga pertimbangin kesiapan teknis pemangku kepentingan.

Mungkin orang-orang TV atau siapa. Saya sih nggak tau ya nanti tanggald 30 April itu bakal beneran mulai atau nggak, soalnya dulu kebijakan IMEI juga ketunda terus kan, tapi ujung-ujungnya pasti kejadian, karena… Karena ini soal penting.

Indonesia lumayan ketinggalan dari negara lain, negara kayak Jerman udah dari tahun 2003, udah hampir 20 tahun lalu, 2003… lama ya? Inggris 2005, Perancis sama Amerika 2010, Singapura sama Malaysia, yang sebelah kita 2019 udah kelar.

Ini peta yang nunjukin soal proses transisinya, negara maju rata-rata udah pada pindah semua. Buat sekarang, siaran TV di Indonesia masih masa transisi ya, sinyal analog masih mancar sejak 60 tahun lalu, sampai sekarang masih ada, dan sinyal digital juga udah mulai dikenalin 2008. Udah banyak kok, siaran digital yang beredar di Indonesia. stasiun TV gede rata-rata juga ada digitalnya sih.

 

Kalau pengen cek siaran digital apa yang udah jalan di tempat kita, bisa cek aja pake aplikasi di HP.

Sekarang keduanya jalan bareng biar orang biasain lah. Pertanyaannya, kenapa nggak kayak gini aja terus? Analog sama digital sama-sama idup. Kan enak? Buat yang udah punya TV digital ya bagus, gambarnya jernih, buat yang masih analog, ya tetep aman.

Kenapa harus dimatiin? Nyari kerjaan banget. Ya sebenernya, kondisi penyiaran di Indonesia sedang tidak baik baik saja ya, saya bukan ngomongin kualitas acaranya, \ tapi soal kepadatan spektrum radionya.

 

Jalur sinyalnya itu yang buat jalan itu lho, jalurnya..

. Sinyal analog itu boros banget. 1 program siaran analog itu pake spektrum yang lebarnya 8MHz. Itu buat 1 channel aja. Sementara kalau siaran digital, 8MHz itu bisa dipake buat up to 12 program secara bersamaan.

Saking padetnya pita frekuensi di Indonesia sekarang, tiap ada teknologi baru yang butuh jalur frekuensi baru, susah nyarinya. Kayak 5G, nggak bebas! Sampe sekarang 5G masih mentok banget di Indonesia. Ibarat kayak jalanan lah. jalan Jakarta macet bukan karena orangnya kebanyakan, atau jalannya kecil, tapi mobilnya kebanyakan.

1 mobil isi 1 2 orang aja. Ngabisin space jalanan. Kalau orang mau naik bus semua, jalanan pasti lengang kan? Lebih efisien. Mau orangnya banyak, jalan kayak gini ya.

..

 

Lancar aja! Spektrum radio juga gitu. Kalau sinyal analog dihilangin, ruangnya bakal lebih lega.

Dan frekuensi yang ngganggur itu bisa dipake buat manfaat lain kayak ningkatin layanan kualitas internet Jangkauan juga bisa lebih merata, Frekuensi sinyal 5G bisa lebih fleksibel, bisa lebih cepat kebukanya, ekonomi digital lebih berkembang, Zaman internet, sayang lah kalau spektrum frekuensi kita banyak kemakan oleh TV analog.

 

Mending TV digital lah. Buat anda yang berencana beli TV, jadi pastiin belinya TV digital. Rata-rata TV baru sekarang udah pada support kok. Di Tokopedia ada banyak, contohnya kayak ini, ini, dan ini.

Tapi memang belum Full HD sih. Kalau bisa, yang 2 jutaan lebih oke. TV digital udah murah-murah lah. apalagi di Tokopedia juga ada program Jaminan Harga Termurah kan, yang bilang kalau anda bisa nemu elektronik yang lebih murah dari Tokopedia, mereka bakal kasih hadiah. Jadi silahkan pilih dengan tenang lah.

Buat link spesial ke Tokopedianya, saya taruh di deskripsi. Nah, buat anda yang sekarang TV-nya masih analog, dan nggak berencana beli TV, kayak TV Samsung ini, itu juga nggak usah panik sih… Nggak perlu beli TV baru.

Tadi saya ada bilang kan, kalau sebenarnya beda yang paling mendasar antara TV analog sama TV digital itu ada di kemampuan tunernya buat nerjemahin sinyal. Kalau TV analog nggak bisa nerjemahin sinyal digital, ya tinggal kasih tuner tambahan.

 

Nama alatnya Setup Box ya, yang saya beli buat contoh. Mau merek lain bebas, yang penting ada label DVB-T2-nya, ini standar TV digital lah..

. Buat pastiin dia ada support. Ini tipe yang basic, harganya 180 ribuan. Kita tinggal colokin antena lama kita ke sini, terus colokin kabel HDMI atau AV, dari sini TV kita buat ngeluarin suara sama gambar. Ibarat kayak PS lah.

Tapi ini PS buat mainin siaran digital, bukan game. Selain buat muter siaran digital, biasanya setup box juga punya fitur lain tergantung speknya. Ada yang bisa muter Youtube, ada yang bisa dicolokin flashdisk biar bisa muter lagi di dalamnya, dan lain-lain. Oh iya, katanya, pemerintah bakal sediain 7 juta setup box buat keluarga yang nggak mampu ya, Jadi semoga ini bisa membantu yang TV-nya masih analog, tapi bakal berat kalau mau beli setup box lagi.

 

Karena yang pasti masih banyak orang yang mau keluar 100-200 ribu itu udah berat banget.

Kebijakan ASO ini harus didukung lah. Udah saatnya Indonesia ngelangkah maju. Dan semoga penjelasan di video ini bisa bikin anda lebih ngerti dan lebih siap lagi ya buat tahun depan. Semoga anda nggak panik kalau misalnya TV-nya nggak bisa buka siaran TV lagi, Jadi semoga bermanfaat, like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya.

 

As found on YouTube

About Editor02

Check Also

Muncul Wabah PMK: Pemkab Gresik Upayakan Bantuan Untuk Peternak Sapi

Bupati yang daerahnya telah terjangkit penyakit mulut dan kuku (PMK) menjadi Garda terdepan dalam penanganan …

#

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *