Korban Perundungan di Lingkungan PT GMCP Lapor Polisi

#

THM korban Perundungan di lingkungan pabrik PT Graha Makmur Cipta Pratama (GMCP) resmi melapor ke Polsek Kebomas.

THM didampingi pengacara dan pengurus DPC SP LEM SPSI Kab Gresik melapor di Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polsek Kebomas pukul 15.50 Wib.

THM langsung dimintai keterangan   hingga pukul 18.30 Wib, dan langsung keluar surat pelaporan dengan nomor surat LP/B/57/III/2022/SPKT/POLSEK KEBOMAS/POLRES GRESIK/POLDA JATIM.

Tidak hanya itu, THM langsung diperiksa di ruang penyidik dengan  19 pertanyaan hingga pukul 22.00 Wib.

Walaupun dalam posisi lelah, THM mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan penyidik.

“Pertanyaannya nya banyak dan melelahkan, tapi Alhamdulillah tadi bisa saya jawab” ujar THM singkat usai diperiksa. Selasa malam (8/3/2022).

Sementara itu Ketua  DPC SP LEM SPSI Kab Gresik Imam Syaifudin menyatakan bahwa hasil investigasi internal  terkait video viral perundungan yang menimpa ketua Pimpinan Unit Kerja (PUK) SP LEM SPSI  PT Graha Makmur Cipta Pratama (GMCP) berinisial THM diduga juga ada keterlibatan orang dalam Pabrik  dan dan orang luar, salah satu pelaku Perundungan adalah pegawai  Dinas Kesehatan Kab Gresik.

Hal ini berdasarkan hasil investigasi temuan lapangan bahwa saat itu ada salah satu  warga yang bekerja di Dinas Kesehatan Kab Gresik yang ikut melakukan perundungan dan kejadian itu disaksikan oleh 2 orang satpam pabrik  tanpa upaya menghentikan.

“Dalam temuan kami ada dua orang satpam pabrik yang mengetahui kejadian tersebut, tapi membiarkan, dan juga ada puluhan warga setempat yang salah satunya bekerja di Dinas kesehatan, kami lihat ini masalah serius dan harus dituntaskan ” ujar Imam kepada awak media di Mapolsek Kebomas, Selasa malam (8/3/2022).

Terkait masalah-masalah perburuan di PT GMCP pihak DPC FSP LEM SPSI Kab Gresik juga membuat surat permohonan perlindungan hukum kepada beberapa instansi diantaranya Gubernur Jatim, Kapolda Jatim, Bupati Gresik, Kapolres Gresik serta Kadisnaker Prop Jatim dan Kadisnaker Kab Gresik.

“Perlindungan hukum bagi anggota  Unit Kerja SP LEM SPSI  di PT  GMCP sangat urgent karena dalam pengamatan kami anggota disana keamanannya terancam” ujar Imam.

Imam juga meminta pihak Kepolisian bisa merespon pelaporan anggotanya dengan cepat dan bijak.

Sebelumnya beredar video berdurasi sekitar 10 detik yang menggambarkan seorang pekerja di salah satu perusahaan di Gresik mengalami perundungan oleh beberapa orang. Video ini beredar di pesan singkat WhatsApp di Gresik mulai Rabo malam (2/3/2022).

Dalam video tersebut ada 2 orang yang bersuara keras diantaranya berkata
“Nek nuntut ngono, carane nek nuntut ngono, ono perusahaan, ono managemen seng apik-apik” demikian diantaranya suara yang ada di video tersebut.

Beberapa wartawan di Gresik menelusuri lokasi video tersebut. Dan ditemukan data ternyata gambar dalam video tersebut berlokasi di sekitar Jl Veteran Gang I Gresik.

Orang yang dalam video  mendapatkan Persekusi adalah berinisial THM, ketua Pimpinan Unit Kerja (PUK) SP LEM SPSI  PT Graha Makmur Cipta Pratama (GMCP) perusahaan yang ekspor ikan rajungan ke Amerika. (Tik)

About Editor02

Check Also

Polres Gresik Pasang Garis Polisi Di Pesanggrahan Kramat Ki Ageng

# Polres Gresik Kamis sore (16/6/2022) telah memasang garis Polisi dilokasi ritual manusia menikah dengan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.