Menu

Mode Gelap
Didukung Bank Dunia, BPN Gresik Laksanakan Program PTSL PM Bongkar Cara Culas Presensi ASN Kab Gresik Pantura Gresik Dikepung Banjir Dikdasmen PC Aisyiyah Benjeng Adakan Sosialisasi Bahaya TBC Bersama Tim Puskesmas Benjeng Pendangkalan Tambat Perahu Dan Susahnya BBM Nelayan Di Ngemboh, Ini Solusi Gus Yani

BISNIS · 16 Jan 2023 02:29 WIB ·

Tinggalkan Batu Bara, PLN Perkuat Rantai Pasok Biomassa


 Tinggalkan Batu Bara, PLN Perkuat Rantai Pasok Biomassa Perbesar

PT Energi Primer Indonesia sebagai anak usaha PLN memperkuat rantai pasok biomassa sebagai pengganti batu bara pada Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU).

Direktur Utama PT Energi Primer Indonesia Iwan Agung Firstantara mengatakan, PLN telah meneken nota kesepahaman dengan PT Energy Management Indonesia dan PT Alpha Rizki Teknologi untuk pengembangan dan pengelolaan biomassa. “Kolaborasi itu untuk memenuhi kebutuhan pasokan biomassa sebagai pengganti batu bara PLTU dengan memanfaatkan sumber daya setempat,” ujar Agung di Jakarta, Ahad (15/1/2023).

Agung menuturkan, PLN Energi Primer Indonesia memanfaatkan biomassa sebagai program co-firing bagi PLTU yang bertujuan mengurangi emisi gas rumah kaca. Sehingga membangun ekonomi kerakyatan melalui pemberdayaan masyarakat dalam penyediaan biomassa.

“Keterlibatan masyarakat dalam program itu membantu meningkatkan perekonomian dan memastikan keberlanjutannya pasokan biomassa dalam program co-firing bagi PLTU,” kata Agung.

Direktur Biomassa PT Energi Primer Indonesia Antonius Aris Sudjatmiko mengatakan, nota kesepahaman dengan dua perusahaan untuk penguatan rantai pasok biomassa itu telah dirintis sejak tahun lalu.

Dalam kurun waktu tersebut sudah ada beberapa embrio kegiatan bersama. Yaitu mencari sumber biomassa setempat, mengumpulkan biomassa yang belum diproses di sekitar PLTU, serta melihat potensi fasilitas pasar produksi di mana Alpha Rizki Teknologi terlibat sebagai investor dan Energy Manajement Indonesia sebagai aggregator untuk penanaman biomassa melalui program CSR.

“Pada tahun ini PLN membutuhkan produk biomassa sebanyak 1,05 juta ton. Jumlah ini diperkirakan terus meningkat hingga 10 juta ton pada 2025,” Aris.

Kebutuhan biomassa yang sangat besar itu perlu kegiatan masif berupa penanaman tanaman energi yang dimulai dengan ekosistem hutan energi serta mensinkronkan dengan rantai pasok biomassa dengan rantai pasok batu bara. Bahkan lahan tidur yang berada di sekitar tambang batu bara juga bisa dimanfaatkan untuk menanam pohon biomassa yang bisa meningkatkan taraf ekonomi masyarakat sekitar.

“PLN terus menjalin kolaborasi dengan berbagai pihak untuk mendukung pemerintah mencapai target net zero emission pada 2060 dan sekaligus mengupayakan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan melalui program co-firing biomassa,” kata Aris.

sumber berita ini dari by [Republika]

sumber berita ini dari bisnisgresik.com

Artikel ini telah dibaca 25 kali

Baca Lainnya

Susul Amazon Hingga Microsoft, Spotify Bakal PHK Karyawan Pekan Ini

24 Januari 2023 - 08:46 WIB

Mesir Teken Perjanjian Pembiayaan 1,5 Miliar Dolar AS dengan ITFC

23 Januari 2023 - 23:45 WIB

FAY: Industri Harus Ada Kemanfaatan Lokal, Jangan Jadi Beban Daerah

20 Januari 2023 - 23:17 WIB

Fandi Ahmad Yani (FAY)

Impor Indonesia Turun Signifikan pada Desember 2022

16 Januari 2023 - 23:41 WIB

Proyek GOTO-TOBA Motor Listrik Electrum Namanya

15 Januari 2023 - 17:27 WIB

Exxon Gerojok Dana Untuk Tingkatkan Produksi Bensin dan Solar 

15 Januari 2023 - 08:26 WIB

Trending di BISNIS